empty
 
 

18.03.202107:43 Forex Analysis & Reviews: Profitabilitas masih meningkat: akankah Fed mampu mengendalikan gagasannya?

Sebelum dimulainya pertukaran AS, imbal hasil dari obligasi Treasury AS masih diperdagangkan dengan sebuah tambahan. Saat ini, yield dari obligasi standar acuan 10 tahun telah naik 0,048%.

Exchange Rates 18.03.2021 analysis

Para investor diseluruh dunia menantikan akhir dari rapat Fed.

Powell dan timnya memperkirakan stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya memicu ledakan finansial di Amerika seperti pada awal 1970an.

Jika anda melihat pada perkiraan triwulan, dimulai dari Juni, rata-rata perkiraan PDB ditetapkan masing-masing sedikit lebih tinggi. Namun, mereka sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan rata-rata perkiraan dari investor swasta dalam poll Reuters.

Powell diperkirakan akan mengirimkan sinyal "dovish" yang jelas: tetap mempertahankan suku bunga acuan Bank sentrak di dekat nol, dan arus stabil uang hingga warga Amerika bisa kembali ke pekerjaan mereka.

Pada waktu yang sama, analis percaya bahwa Fed akan dipaksa untuk mengambil langkah regulasi lebih awal dibandingkan dari yang sebelumnya direncanakan. Alih-alih 2023, prakiraan paling pesimistis disebut Juni tahun ini.

Tim Dye, ketua dari ekonom AS di SGH Macro Advisors, menulis: "Jika kenaikan terjadi di 2023, maka Powell harus menjelaskan bagaimana hal ini konsisten dengan janjinya untuk mengembalikan perekonomian menuju ketenagakerjaan penuh."

Tetap saja, analis bergantung pada timeline sebelumnya untuk langkah pengetatan.

Dengan demikian, perwakilan dari Morgan Stanley, yang sebelumnya mengumumkan kemungkinan pemulihan penuh dari perekonomian pada September 2021, menyebut siklus bisnis ini lebih singkat namun juga lebih panas, dan berharap bahwa kebijakan akan diperketat sejak awal 2022. Mereka percaya diri bahwa siklus selanjutnya tidak akan seperti tiga ekspansi terakhir (siklus yang berakhir dengan pandemi yang berlangsung 10 tahun dan berdasarkan pada petunjuk, menyerupai periode setelah Perang Dunia II dengan resesi pendek dan pertumbuhan menengah yang kuat).

Siklus ini berakhir saat Presiden AS Richard Nixon decided to support a soft fiscal policy due to the upcoming elections in 1972. His Fed chairman, Arthur Burns, also kept interest rates low while the economy accelerated. Then the country was covered by a huge inflation, the fight against which lasted for about 10 years.

Sekarang beberapa analis yakin bahwa Powell tidak akan membiarkan skenario ini terjadi lagi. Dan pejabat Fed bersumpah bahwa kali ini akan berbeda.

Memang, tim Powell berada dalam tekanan yang ketat: di satu sisi, lebih dari 20 juta orang Amerika tetap menganggur. Di sisi lain, suku bunga yang terlalu lunak tidak akan menahan inflasi.

Pejabat Fed mengatakan bahwa inflasi "tidak lagi sama." Begitu juga pengangguran. Kedua faktor tersebut berperilaku berbeda dari sebelumnya. Namun, kita tahu bahwa keranjang konsumen inti tetap tidak berubah, seperti halnya belanja rumah tangga rata-rata lintas sektor, meskipun upah dan inflasi tidak lagi terkait erat, dan perekonomian tidak lagi bergantung pada impor minyak.

Sekarang Fed secara aktif terlibat dalam retorika, yang bukan pertanda baik. Jadi, pembelian obligasi bulanan senilai $ 120 miliar diumumkan sampai kemajuan yang signifikan dicapai di pasar tenaga kerja dan inflasi yang dapat diterima dalam proyeksi 2%. Sampai saat itu, pihaknya dijanjikan tidak akan menaikkan tarif.

Sementara itu, Perbendaharaan negara tidak membeli, tetapi masalah besar kewajiban utang dan pencapaian "hasil yang jelas" tidak terlihat. Masih dibutuhkan sekitar 9 juta pekerjaan dan indeks ekspektasi inflasi lambat yang lebih tinggi.

Namun, dengan satu atau lain cara, kita harus segera mendapatkan jawaban atas pertanyaan kita. Beberapa bahkan percaya bahwa kebijakan baru The Fed tidak ditentukan oleh keputusan sesaat, tetapi merupakan pergeseran baru dalam kebijakan moneter secara keseluruhan, yang akan berkembang dalam realitas ekonomi baru.

Sementara itu, dolar AS menguat sejalan dengan ekspektasi untuk seluruh keranjang mata uang, sementara indeks pasar dunia sedang menurun. Banyak investor bertanya-tanya di mana akan menanam aset selama periode kerusuhan. Beberapa lebih memilih bitcoin, yang sejauh ini memiliki pengaruh kecil pada peristiwa dalam kebijakan moneter Fed.

Salah satu indikator terpenting adalah "indeks ketakutan" dari Wall Street. Dan di sini semuanya optimis, jadi kemungkinan jatuhnya saham dengan latar belakang kenaikan imbal hasil obligasi minimal.

Egor Danilov,
Pakar analisis InstaForex
© 2007-2022
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.




  • Trade Wise, Win Devise
    Top up akun anda dengan dana minimal $500, daftar kontes, dan dapatkan peluang untuk memenangkan perangkat seluler.
    GABUNG KONTES
  • Ferrari from InstaForex
    Top up akun anda dengan dana minimal $1.000
    gabung kontes dan menangkan Ferrari
    F8 Tributo
    GABUNG KONTES
  • Chancy Deposit
    Deposit akun anda dengan $3.000 dan menangkan $1.000
    GABUNG KONTES
  • 100% Bonus
    Kesempatan langka untuk mendapatkan bonus 100% pada deposit anda
    DAPATKAN BONUS
  • 55% Bonus
    Ajukan bonus 55% pada setiap deposit anda
    DAPATKAN BONUS
  • 30% Bonus
    Raih bonus 30% setiap kali anda top up
    DAPATKAN BONUS
Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.