empty
 
 

18.01.202209:03 Forex Analysis & Reviews: CEO ARK Invest, Cathie Wood, nyatakan Nasdaq dan S&P 500 akan mengalami koreksi besar

Exchange Rates 18.01.2022 analysis

Indeks saham utama AS mengakhiri Senin tanpa perubahan besar. Pasar saham terus kembali mengalami tahap koreksi. Koreksi saat ini agak lemah, karena penurunan kumulatif dari titik tertinggi sepanjang masa kecil dan indeks belum mencapai posisi terendah lokal sebelumnya. Meski demikian, sebagian besar pakar memperkirakan koreksi akan berlanjut pada tahun ini. Seperti yang disebutkan sebelumnya, tahun 2022 menjanjikan akan sangat menantang bagi pasar saham karena Fed akan menaikkan suku bunga utamanya beberapa kali dan menghentikan program QE pada bulan Maret. Dengan demikian, aliran dana ke pasar saham akan menyusut, dan laba atas aset lain yang kurang berisiko akan meningkat. Ini, pada gilirannya, akan kembali mengurangi permintaan saham. Pandangan ini diamini oleh banyak pelaku pasar, termasuk Catherine Wood, chief executive officer ARK Investment. Pendiri ARK tersebut mengatakan bahwa Nasdaq dan S&P 500 lebih mengecewakan investor yang ingin kembali dalam jangka panjang, karena indeks-indeks saham tersebut terlalu dinilai terlalu tinggi. Dia menarik perhatian pada saham perusahaan inovatif (misalnya, ETF). Menurutnya, saham-saham tersebut bisa mendatangkan keuntungan besar.

Pada saat yang sama, beberapa pelaku pasar percaya bahwa The Fed tidak akan mampu mengendalikan inflasi dengan bantuan langkah-langkah yang telah direncanakan untuk tahun ini. Menurut banyak ahli, kenaikan suku bunga dan penarikan stimulus moneter tidak akan membantu menyelesaikan masalah rantai pasokan dan meredakan dampak pandemi terhadap ekonomi, permintaan, dan penawaran. Dengan demikian, inflasi AS mungkin akan tetap tinggi hingga akhir tahun 2022. Untuk saat ini, sulit untuk memprediksi reaksi investor dan trader terhadap fakta ini. Jika inflasi kembali turun ke 2% pada akhir tahun ini, pasar saham pasti akan terkoreksi signifikan. Jika inflasi tetap tinggi, permintaan saham-saham paling populer akan terdorong, yang pendapatannya ditentukan oleh pertumbuhan konstan nilainya, bukan oleh pembayaran dividen. Dengan kata lain, jika inflasi tinggi, saham Apple atau Microsoft (dan saham benchmark lainnya) kemungkinan besar akan terus naik, menjaga indeks saham utama agar tidak turun drastis. Jadi, sekarang banyak hal bergantung pada tingkat inflasi yang akan coba dipengaruhi pejabat Fed. Tercatat, mayoritas anggota Fed mengatakan mereka siap mendukung setidaknya tiga kenaikan suku bunga pada tahun 2022, dan beberapa pejabat mendukung empat kenaikan. Inflasi naik menjadi 7%. Untuk saat ini, Fed sepertinya tidak akan memperlambat pertumbuhannya.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Paolo Greco,
Pakar analisis InstaForex
© 2007-2022
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.




  • Trade Wise, Win Devise
    Top up akun anda dengan dana minimal $500, daftar kontes, dan dapatkan peluang untuk memenangkan perangkat seluler.
    GABUNG KONTES
  • Ferrari from InstaForex
    Top up akun anda dengan dana minimal $1.000
    gabung kontes dan menangkan Ferrari
    F8 Tributo
    GABUNG KONTES
  • Chancy Deposit
    Deposit akun anda dengan $3.000 dan menangkan $1.000
    GABUNG KONTES
  • 100% Bonus
    Kesempatan langka untuk mendapatkan bonus 100% pada deposit anda
    DAPATKAN BONUS
  • 55% Bonus
    Ajukan bonus 55% pada setiap deposit anda
    DAPATKAN BONUS
  • 30% Bonus
    Raih bonus 30% setiap kali anda top up
    DAPATKAN BONUS
Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.